Tips Menghindari Penipuan Via Telepon dan SMS

Sekedar Share Informasi dan Opini Aja

Share Informasi dan Opini

Tips Menghindari Penipuan Via Telepon dan SMS

Ditulis oleh: -

Sebelumnya kan saya udah share posting waspada penipuan via telepon nih, nah sekarang saya mau sekedar share aja tentang tips menghindari penipuan via telepon atau SMS. Sebenernya gak ada trik istimewa di tips ini, dan mudah saja buat dijalankan. Kunci utamanya adalah ketenangan, ketelitian dan ketakwaan #halah. Udah ah, saya gak jago basa - basi nih, jadi langsung ke tips nya aja ya pemirsa. Yuk yuk kita cek!


Tips paling utama adalah hindari untuk panik saat mendengar berita seperti yang saya posting di link diatas itu. Soalnya kalo anda udah panik duluan, sudah hampir pasti kena ama tipuan ama orang yang tidak bertanggung jawab itu. Anda harus mengontrol emosi, dan tetap tenang, kalo bahasa inggrisnya "keep calm". Tuh saya ajarin bahasa inggris dikit biar gak katrok! #eh. Menurut analisa saya #halah orang - orang yang menipu dengan modus seperti mengabarkan anak / kerabat yang terkena musibah tertentu (dan modus lain) seperti di posting saya yang ini, memanfaatkan gejolak emosi atau sikap panik (tergesa - gesa) kita agar menuruti apa yang mereka mau. Logikanya, kalo kita emosi pasti gak pikir panjang toh? Misalnya lagi marah ama pacar, itu kan pake emosi, trus kita banting deh hapenya (misalnya), dan kita gak mikir panjang kan apa yang bakal terjadi kalo kita banting itu hape? Yang seperti itu yang dimanfaatkan oleh para penipu. Ada yang gak ngerti? Hayo baca lagi biar ngerti -_-. Untung saya baik hati, nih saya kasi perumpamaan.

Anak kecil emosi
Sumber gambar : psychologymania.com
Memanfaatkan gejolak emosi, misalnya dapet hadiah mobil nih, entah via SMS, telepon, atau dapetin semacam kartu yang digosok. Modusnya juga banyak nih yang kaya begini. Siapa sih yang gak seneng dapet mobil? Pasti seneng donk? Nah seneng itu kan juga salah satu bentuk emosi. Nah kalo kita dikabarin dapet mobil trus kita udah seneng duluan, wah udah hampir pasti bakal gampang dikibulin deh. Kaya kasus temen saya nih, dia dikabarin dapet mobil rusa (bukan merek sebenarnya) dari undian produk tertentu, trus dia seneng donk, bahkan sampe cerita sana sini. Nah ternyata konon untuk mengambil hadiah mobil itu kita harus membayar sekian juta untuk membayar pajak atas mobil itu. Dan seperti yang saya ketik diatas, orang emosi pasti gak pikir panjang toh? Dan teman saya itu pun menuruti saja permintaan si penipu itu, karena udah girang duluan dapet berita menangin mobil.

Setelah dijanjiin 3 hari mobil bakal nyampe rumah, ternyata kendaraan roda 4 itu tak kunjung datang kerumahnya, dan dia baru sadar kalo kena tipu. Hadeeh -_-. Nah untuk ngadepin yang kaya gini, tips nya sederhana aja. Seperti yang saya ketik diatas, kuncinya ketenangan. Dapet berita menang mobil? Keep calm, meskipun hati berbunga - bunga #cieeee. Tenang itu gunanya agar kita bisa berpikir lebih jernih dan lebih teliti. Menangnya dari produk tertentu, eits jangan langsung percaya! Selidiki dulu, kalo berita itu dateng dari telpon langsung, kita liat dari yang paling gampang deh, nomer hapenya. Kalo misalnya nomer hapenya aja udah mencurigakan, ya anda harus mengubur dalem - dalem itu ngimpi dapet mobil yang katanya kita menangkan.

Lalu kalo anda setengah percaya, anda bisa tahan dulu pembicaraannya, tanya langsung ke service center / costumer service produk yang bersangkutan. Dan ini juga penting loh, ketika anda menggunakan produk baru misalnya provider telpon baru, anda harus tau nomer costumer care nya, biar gampang ngadepin yang beginian. Promo - promo tertentu yang bersangkutan juga harus anda teliti agar nanti penipu tidak bisa memanfaatkan event promo dari produk bersangkutan. Kalo misalnya anda dapetnya dari semacam kupon yang digosok, pastikan anda menghubungi nomer yang tertera di BUNGKUS PRODUK, hindari untuk menelpon ke nomer yang tertera di kupon.

Nah kalo kedok nya kaya kasus saudara saya yang mengabarkan salah satu anggota keluarganya terkena musibah, itu memanfaatkan sikap panik atau sikap tergesa - gesa kita. Orang tergesa - gesa hampir sama kaya oramg emosi, tidak berpikir panjang dan gampang lupa sesuatu. Sekali lagi kuncinya adalah ketenangan. Ini saya kasih contoh percakapan :

"Selamat pagi, apa benar ini ibu siti similikiti weleh - weleh?"

"Iya benar, kok tau sih? Ini siapa ya? Fans saya ya?"

"Ini saya tejo, anak ibu masuk rumah sakit, tadi jatuh di sekolahan, sekarang rumah sakitnya minta uang jaminan 10 ribu buat operasi darurat. Gimana ini bu? Harus segera dioperasi ini"

Nah dari situ aja udah jelas kan, sang penipu berusaha membuat kita panik, dengan memanfaatkan sikap tergesa - gesa kita. Pancingan sikap tergesa - gesa bisa dilihat dari kata "harus segera dioperasi" dan "buat operasi darurat", lalu pancingan untuk panik adalah "anak ibu masuk rumah sakit, tadi jatuh disekolahan" sebagian dari orang tua pasti panik mendengar hal ini. Tapi meskipun seandainya itu bener, ada baiknya kita tetep tenang, karena gak ada ruginya toh kita tenang buat cari solusi? Cara menghadapi yang seperti ini adalah, anda harus pastikan dulu "data" dari anak yang dimaksud. Hindari untuk bersikap seperti ini :

"Anak saya yang mana? Si udin?"

Kalo seperti itu pasti penipu mengiyakannya. Harusnya seperti ini :

"Oh anak saya yang mana ya? Namanya siapa? Anak saya banyak tuh"

"Namanya udin bu" (atau) "Wah saya mana tau namanya? dia gak sadarkan diri, gak sempet tanya nama"

Kalo bener namanya (misalnya) udin, atau penipu ngasih jawaban yang logis seperti di atas anda harus tetap tenang dan lanjut lagi ke pertanyaan berikutnya buat mastiin

"Udin yang sekolah dimana? anak saya yang namanya udin banyak" (atau) "Anak saya yang sekolah dimana?"

"Udin yang sekolah di TK abadi, temennya Sinchan"

Nah kalo tebakan si penipu ini benar lagi, dia bisa dapet hadiah 2 juta rupiah! #eh. Bukan kuis yak -_-. Lanjut lagi deh ama pertanyaan berikutnya sampe anda nemu titik kesalahannya. Kalo pun dia nasih jawaban bener semua ato masuk akal, sebaiknya anda cek sendiri, misalnya di rumah sakit, tanyakan di rumah sakit mana, langsung menuju ke TKP, jangan terburu - buru mentransfer uang.

Nah itu aja sih sedikit tips dari saya, meskipun tulisannya agak kepanjangan kayanya -_-. Semoga bermanfaat :D

1 comment: