Manfaat (Atau Bahaya?) Rokok

Sekedar Share Informasi dan Opini Aja

Share Informasi dan Opini

Manfaat (Atau Bahaya?) Rokok

Ditulis oleh: -

Tips berhenti merokok
Sumber gambar : vaporvilleky.com
Siapa sih yang ga tau rokok? Itu loh yang biasanya dibakar terus diemut #eh. Yang saya heran, kok mau ya orang - orang beli rokok tapi cuma buat dibakar? Kok gak eman ya? Kalo gak suka rokok kenapa dibeli? Kalo suka rokok kenapa dibakar, kenapa gak dimakan aja? #eh. Naini yang sampe sekarang saya gak paham. Cerita dikit boleh ya? Hehe :D. Kemaren waktu saya jenguk kakek saya di salah satu rumah sakit di Batam, kebetulan ada pasien baru yang keliatannya sesek banget, setelah saya nguping sedikit, si bapak ini ternyata adalah seorang perokok berat. Ginini kira - kira isi pembicaraan si dokter ama bapak itu :

Ehem.. Bapak ini perokok berat ya?
Iya dok, emang kenapa? Masalah buat loh? (Sambil sesek)
Waini! Bapak harus berenti ngerokok mulai sekarang!
Emang kenapa? Lo gak suka? Kalo gak suka yaudah
Ini liat hasil ronsen nya! Jantung bapak itu bengkak karena rokok (mungkin kandungan nikotinnya kali ya yang bikin bengkak). Bapak harus dirawat disini, nanti kita akan tes lebih lanjut. 
Oia, satu lagi, kalo bapak kebelet kencing, tolong ditahan dulu, panggil perawat, biar nanti bapak diladenin. Jangan banyak gerak apalagi jalan ke kamar mandi! Inget ya pak, jangan nekat ke kamar mandi! Terakhir kali pasien saya yang seperti bapak ini nekat ke kamar mandi, udah gak bisa balik ke tempat tidurnya alias lewat sudah dia. Inget loh pak!
Iya iya dok. Hadeehh..

Dan gak lama setelah si dokter keluar, si bapak itu gak bisa diem, kebetulan keluarganya lagi keluar ngurus sesuatu, dan di ruangan itu cuma ada saya, tante saya dan kakek saya yang sakit, jadi saya berinisiatif buat nolongin

Kenapa om? Gelisah amat?
Iya dek, saya kebelet pipis ini. Haduu..
Saya panggilin perawat ya om?!
Gak usah, saya mau ke kamar mandi aja.
Om gak denger kata pak dokter tadi? Ntar om bisa lewat gimana? #eh
Halah itu cuman dongeng si dokter aja, saya kuat kok! Ni liat otot saya!
Hadew, bandel ni so om. Ckckckck. Yaudah kalo gitu, sini saya bantuin.

Emang dia gak apa - apa setelah kencing itu, dan gak sampe setengah jam dia mau kencing lagi, dan saya pun bantuin lagi. Gak ada tanda - tanda dia bakal lewat #eh. Trus gak lama saya harus pulang, karena udah sore, dan harus prepare karena besok pagi harus balik ke bali. Trus besoknya, saya dapet kabar dari si tante kalo bapak itu beneran lewat setelah saya pulang itu. Dia sesek dan kaya orang gak bisa nafas gitu. Haduh kasian si bapak, dibilangin bandel sih.

Nah dari situ saya narik kesimpulan, ternyata rokok itu punya manfaat #loh?. Manfaatnya adalah, bisa memperpendek umur, bisa bikin sesek, dan menurunkan populasi orang bandel (yang ngerokok) dengan efektif #eh. Lah, itu manfaat ato bahaya nya ya?
Hmm
Nah terus pertanyaan saya selanjutnya, udah tau bahaya kenapa dilakuin? Naini hampir mirip - mirip kaya di posting saya yang judulnya bahaya berkendara sambil sms-an. Menurut yang saya liat di masyarakat dan pengalaman sendiri, orang mulai ngerokok itu waktu usia sekolah. Dan mereka ngerokok biar dibilang GAHOL alias ikut - ikutan aja. Bener gak? Hayo ngaku siapa yang begitu juga! Dan dari ikut - ikutan itu akhirnya ada rasa kecanduan yang sulit dihilangkan gara - gara kandungan nikotin nya (mungkin loh).

Saya sendiri punya prinsip untuk menghindari rokok. Mau tau gak? Mau tau aja ato mau tau banget? #eh
Yaudah, karena pemirsa nya kepo, saya kasi tau deh hihihi :p

Yang pertama, menurut saya ngerokok itu boros. Coba aja bayangin, beli rokok pake uang kan? Dan rokok itu dibakar, yang artinya sama aja kita bakar uang. Itu apa gak boros? Tapi ada temen saya yang saya kasih tau seperti itu dia malah bilang "halah kamu gak ngerokok pun gak bisa beli rumah kan? jadi ya sama aja". Hehehe, bener juga sih tapi setidaknya saya gak pernah kebingungan kalo misalnya gak punya uang buat beli rokok, dan uangnya bisa digunakan untuk yang lebih bermanfaat.

Terus yang kedua, ini buat anak - anak remaja ya. Ada beberapa temen SMA saya (cewe) yang bilang "cowo kalo gak ngerokok gak gahol". Waini, racun dunia sudah, yang bikin banyak cowo mau ngerokok cuma biar dibilang gahol. Padahal menurut saya, justru mereka itu orang - orang gak pede. Loh kenapa? Masa iya tingkat ke-PD-an nya cuma berdasarkan ngerokok ato ngga? Berarti kalo gak ngerokok mereka minder donk? Kalo saya mah cuek aja. Idup - idup saya, kamu gak berhak maksa saya buat ngerokok. Dibilang gak gahol pun gak masalah, toh saya masih punya banyak temen, termasuk mereka yang ngerokok itu (yang ngerasa dirinya gahol).

Yang ketiga, saya sayang diri sendiri dan lingkungan. Rokok itu ngeluarin asep toh? Yang artinya adalah polusi. Saya termasuk salah satu orang yang miris melihat keadaan alam saat ini, yang semakin parah akibat pemanasan global, dan saya gak mau memperparahnya dengan merokok. Lagipula di bungkus rokok juga udah tertulis kan, merokok dapat menyebabkan serangan jantung, ngurangin umur, dan jomblo akut #eh. Jadi ya buat apa saya beli sesuatu yang bisa merusak diri sendiri? Lagian kasian juga yang kena asap rokok, karena perokok pasif punya resiko yang lebih tinggi.

Dan buat yang belum ngerokok ato dalam proses berenti ngerokok, ada bonus sedikit tips nih buat kalian, biar gak balik lagi. Pertama, yang paling penting adalah niat! Kalo udah niat pasti bisa kok. Terus berani berkata TIDAK! Tegas donk ama diri sendiri. Terus kalo misalkan mulutnya pait / sepet gara - gara gak ngerokok, bisa diakalin kok. Pertama bersihin pangkal lidah, biasanya kan ada kaya putih - putihnya tuh, itu di bersihin, terserah pake apa. Kalo saya dulu pake pangkalnya sendok plastik yang warna warni itu, yang biasanya dipake di nasi kotak / nasi bungkus. Saya korek pake itu, terus kumur - kumur biar bersih, selanjutnya minum air, terakhir emut permen dah biar ilang pait nya. Ulangi terus sampe gak ngerasa gitu lagi. Selain itu jauhi juga para perokok lain

Nah udah tau kan manfaat ngerokok dan tips berenti ngerokok versi sekedar share aja? Semoga bermanfaat :)

No comments:

Post a Comment